Monday, 28 November 2016

[Resensi] Usaha Mencari Pengakuan dan Olimpiade Sains Astronomi

Dimuat di Kabar Madura, Senin 21 November 2016 


Judul               : Starlight
Penulis             : Dya Ragil
Editor              : Abduraafi Andrian
Penerbit           : Gramedia Pustaka Utama
Cetakan           : Pertama, April 2016
Halaman          : 264 hlm
ISBN               : 978-602-03-2753-2
Peresensi         : Ratnani Latifah, Penikmat buku dan penyuka literasi. Alumni Universitas Islam Nahdlatul Ulama Jepara

Setiap anak punya potensi dan tugas orangtua adalah mendukung dan mengarahkannnya. Bukan malah mengendurkan semangat, bahkan membeda-bedakan  kemampuan satu anak dengan anak lainnya. Orangtua itu harus bersikap adil dalam memberikan kasih sayang. Adil memberikan kesempatan pada setiap anak untuk memilih mimpi apa yang harus dikejar.

Novel ini menceritakan tentang Wulan yang merasa kasih sayang ayahnya hanya terpaut pada kembarannya—Lintang. Di mata sang ayah, hanya ada Lintang yang memang lebih pintar dari pada Wulan—selalu saja Lintang yang diutamakan. Tapi meski Wulan merasa tersisih, dia selalu berusaha tegar.

Sampai pada suatu hari, sekolah memberi pengumuman akan melakukan seleksi pemilihan olimpiade sains, yang di mana salah satu pilihannya adalah bidang astronomi. (hal. 49) Wulan yang sejak kecil memang sangat suka dengan bintang dan memang bermimpi menjadi astronom, tentu saja sangat tertarik ingin ikut. Apalagi kali ini cara pemilihannya lebih terbuka bukan melalui nilai rapor yang akan membuat Wulan merasa rendah diri.  Dia berpikir mungkin dengan mengikuti lomba olimpiade, sang ayah akan mengakui kemampuannya.

Tapi ternyata dia salah. Ayahnya tidak begitu peduli dengan keinginannya. Ayahnya mungkin tidak tahu bahwa dia akan ikut seleksi, karena sang ayah hanya fokus mendukung Lintang agar saudaranya itu maju untuk ikut seleski.  “Ayah tahu, kamu punya kemampuan buat tembus tingkat kabupaten, bahkan nasional kalau perlu. Jangan sia-siakan kemampuanmu itu, oke?” (hal. 69)

Lintang pun pada akhirnya ikut, meski dengan setengah hati. Karena Lintang memang tidak terlalu suka Astronomi dan tidak ingin bersaing dengan Wulan. Selain Lintang ada juga Nindi dan Bagas yang akan ikut seleksi olimpiade astromoni. Ketiganya adalah siswa paling berprestasi yang sedikit banyak tentu membuat Wulan pesimis. Tapi dia terus bertekad untuk maju. Dan alhamdulillah di putaran pertama, Wulan bisa lolos. Dia senang namun juga marah karena Lintang tidak sunguh-sunguh dan sengaja mengalah dengan dirinya. (hal. 102)

Namun karena sudah lolos, Wulan pun bertekad untuk belajar lebih rajin bersama Nindi dan Bagas dalam pengawasan Pak Hadi. Ini adalah kesempatannya untuk membuktikan pada sang ayah bahwa dia mampu bukan hanya Lintang. Apalagi mengingat memang sejak kecil, dia mengenal perbintangan dari sang ayah.  Belajar tentang teori Big Bang, mengenalkan Proxima Centauri, bintang yang paling dekat dengan bumi setelah matahari, atau tentang Sirius—bintang kembar dan Pleiades—kumpulan ratusan, mungkin ribuan bintang.

Dan itu terbukti pada seleksi tingkat kabupaten, Wulan bahkan bisa mengalahkan Nindi. Dia lolos bersama Bagas. Impian Wulan semakin dekat. Dia sangat semangat belajar. Bahkan dia mengesampingkan rasa malu dan meminta bantuan Bagas yang selama ini selalu menjadi musuh bebuyutannya. Tapi betapa sedihnya Wulan, ketika sang ayah malah terkesan tidak mendukungnya. “Kalau gagal di olimpiade, jangan merasa terbebani.”  Begitulah kira-kira yang diucapkan ayah Wulan. (hal. 181) Seolah  ucapan itu menunjukkan dia tidak diharapkan ayahnya menang.  Dan pasti akan berbeda jika Lintang yang ikut, ayahnya pasti akan memberi semangat. “Semangat kamu pasti bisa.” Entah bagaimana kelanjutan usaha Wulan. Apakah nantinya dia bisa memperoleh pengakuan dari sang ayah dan lolos dari olimpiade astronomi apa tidak.

Selain membahas tentang usaha Wulan yang ingin mendapat pengakuan sang ayah, olimpiade atronomi, novel ini juga menceritakan tentang arti persahabatan juga cinta. Penulis meramunya dengan sangat baik dan dengan porsi yang pas. Diceritakan dengan gaya bahasa yang renyah, sehingga membuat kisah ini mudah dinikmati. Tidak ketinggalan, pengetahuan tentang ilmu astronomi juga banyak bertebaran dalam buku ini.

Sebuah novel yang sarat makna. Mengingatkan pada orangtua bahwa dalam memberikan kasih sayang pada anak itu tidak boleh dibeda-bedakan. Juga mengajarkan agar tidak mudah menyerah dan terus berusaha. Meski harus berusaha dari nol, ada kemungkinan untuk menjadi luar biasa. Karena setiap manusia diciptakan dengan potensi masing-masing. Sebagaimana yang termaktub dalam teori Big Bang—Dulunya alam semesta itu nol, nggak ada apa-apa. Terus ada ledakan besar kemudian lahir materi-materi benda langit, pelan-pelan mengembang sampai jadi alam semesta yang luas sekali. (hal. 10-11)

Srobyong, 5 Juli 2016 

Saturday, 19 November 2016

[Resensi] Tembakau di Lereng Gunung Sindoro

Dimuat di Duta Masyarakat, Minggu 13 November 2016 


Judul               : Genduk
Penulis             : Sundari Mardjuki
Penerbit           : Gramedia
Cetakan           : Pertama, Juli 2016
Halaman          : 232 hlm
ISBN               :  978-602-03-3219-2
Peresensi         : Ratnani Latifah. Penikmat buku dan penyuka literasi alumni Unisnu, Jepara.



Novel karya Sundari Mardjuki ini termasuk lima besar Kusala Sastra Khatulistiwa 2016, kategori  prosa. Sebuah novel sangat kental dengan lokalitas.  Setting berada pada tahun 1970-an  di lereng Gunung Sindoro. Fiksi ini diceritakan dengan gaya memoar mengambil sudut pandang gadis kecil yang sering dipanggil Genduk. Kisahnya memikat, mengajak pembaca mengenal tentang bagaimana para petani mengolah tembakau dimulai dari penanaman hingga panen.

Genduk tinggal di Desa Ringinsari, yang terletak di lereng Gunung Sindoro bersama ibunya. Sejak kecil Genduk sudah memperlihatkan kecerdasan di atas rata-rata dari teman-teman sebayanya. Dia juga menyukai sastra puisi karena didorong rasa kesepian tidak pernah tahu siapa sebenarnya ayahnya.

Ketika Genduk bertanya perihal ayahnya, sang ibu selalu terlihat tidak senang dan hanya mengatakan kalau ayahnya sudah meninggal. Hanya dari  Kaji Bawon, Genduk mendengar kisah tentang ayahnya, yang membuat Genduk meyakini kalau ayahnya belum meninggal. Dan dia bertekad untuk menemukannya. 

Namun pencarian itu ternyata tidak semudah yang dibayangkan Genduk. Belum lagi saat itu dia menyadari ibunya tengah mengalami masalah serius dengan penjualan tanaman tembakau. Genduk tidak bisa menyepelekan hal itu. Mengingat, kelangsungan hidupnya di desa tergantung dengan hasil panen dan penjualan tembakau.

 Pohon-pohon tembakau  seperti magnet yang membuat semua orang tertuju padanya. Tembakau adalah harapan yang dipupuk dengan perjuangan keras. Tidak ada yang lebih penting  daripada bergelut dengan tanaman tembakau. (hal. 59)

Dan akan lebih beruntung lagi jika bisa menghasilkan tembakau srintil. Karena konon katanya tembakau ini memiliki nilai jual yang sangat tinggi. Jangan terpedaya dengan rupanya yang tidak menawan.  Hitam pekat, berair,  mengumpal seperti tai kebo. Namun, ketika dijemur, tampak dari kejauhan seperti berkilat hitam kebiru-biruan. Seperti emas hitam yang sesungguhnya. (hal. 214) 
Hal ini menunjukkan tembakau merupakan ladang ekonomi yang harus diolah dengan baik agar bisa melanjutkan kelangsungan hidup.  Penduduk bahkan selalu melakukan Among Tebal jika masa wiwitan datang—awal musim menanam tembakau agar hasil tanaman tembakau bisa tumbuh subur dan mendatangkan paneh yang berlimpah.

Genduk pun mencoba mencari cara agar ibunya bisa menjual hasil tembakau dengan harga yang pantas.  Dan siapa sangka dia harus berhadapan dengan Kaduk, seorang tengkulak yang selama ini dibencinya. Namun demi sang ibu dia bertekad rela berkorban. Membiarkan dirinya dilecehkan.  Tapi betapa kecewanya Genduk ketika tahu Kaduk tidak memenuhi janjinya.

Novel ini semakin seru dengan sajian konflik  berupa masalah politik sekitar tahun 60-an yang menegangkan. Serta masalah agama dan kepercayaan yang masih menjadi perdebatan dan perselisihan.  Tapi karena konflik itu,  Genduk mengetahui sejarah kehidupan ayahnya, serta masa lalu ibunya.

Novel ini diceritakan dengan gaya bahasa yang renyah dan memikat. Hanya saja ada beberapa bagian yang terasa tidak pas jika dilihat dari setting  waktu dengan sikap tokoh utama yang terlihat lebih modern.  Tapi lepas dari kekuranganya, penjabaran setting dan penokohan yang kuat membuat novel ini tetap asyik untuk dinikmati.  

Selain itu novel ini sangat sarat makna. Mengajarkan pada kita untuk tidak mudah menyerah dalam memperjuangan hak dan harapan. Serta mengajarkan untuk selalu mensyukuri pemberian Tuhan. “Syukuri apa yang ada sekarang.” (hal. 101)

Srobyong, 8 November 2016

Monday, 14 November 2016

[Resensi] Menguak Misteri Rumah Hujan

Dimuat di Radar Sampit Minggu, 6 November 2016 


Judul               : Rumah Hujan
Penulis             : Dewi Ria Utari
Penerbit           : Gramedia
Cetakan           : Pertama, Mei  2016
Halaman          : 256 hlm
ISBN               : 978-602-03-2899-7
Peresensi         : Ratnani Latifah. Penikmat buku dan penyuka literasi alumni Unisnu. Jepara

Rumah  hujan merupakan rumah joglo yang  kokoh dan kuat. Dibangun  dengan harapan bisa melindungi jiwa-jiwa yang bernaung di dalamnya. Jiwa-jiwa yang membutuhkan perlindungan dan penghiburan. Bahkan dalam pembangunan rumah ini, pemilik memilih bahan yang terbaik—campuran dua kayu jati bertuang; uger-uger dan pandawa. Ada filosofi tersendiri kenapa rumah hujan di bangun dengan kayu jati uger-uger—yaitu agar penghuninya selalu hidup damai. Dan kenapa memilih kayu jati pandawa agar pemilih rumah selalu berhati tabah dan teguh (hal. 7-8). Namun ternyata Rumah ini menyimpan sebuah misteri yang tidak terduga. Entah ada kisah apa di rumah itu.

Novel ini merupakan pengembangan dari cerpen berjudul sama “Rumah Hujan” yang pernah ditulis penulis dan dimuat di Koran Kompas. Bahkan menjadi salah satu Cerpen Pilihan Kompas tahun 2005-2006—dengan judul buku Ripin.  Penulis memadukan antara targedi, misteri, romantisme dan berbagai kejutan.

Mengisahkan tentang Dayu yang membeli sebuah rumah kayu berbentuk joglo yang sudah lama diidamkannya. Apalagi rumah itu memiliki desain etnis.  Dayu yakin rumah itu pasti akan membantunya untuk mendapatkan ide dalam berkarya. Rencanya rumah itu akan dijadikan ruang studio lukis oleh Dayu. Sekaligus tempat untuk menyepi bersama imajinasi, kenangan, impian, kesedihan, kemarahan serta mengubur kenangan dari masa lalunya—Cakra—sosok yang sangat dicintainya. (hal. 12)

Di rumah itu, Dayu menemukan kotak berisi foto-foto hitam putih dari pemilik sebelumnya. Di balik foto itu ada tulisan Narparti di beranda Rumah Hujan. Anehnya setalah melihat foto itu, Dayu merasa cemas dan melihat bayangan melintas di jendela dapur. Tidak hanya itu, Dayu bahkan bermimpi tentang Narpati—hantu yang bersemanyam di rumah hujan.  Dan mimpi itu datang setiap malam selama seminggu. Dalam seminggu itu pula Dayu merasakan tubuhnya sangat lemas setelah bangun tidur. 

Karena terus diteror mimpi aneh itu, Dayu mencoba menghubungi Kinan—kakak kelasnya yang mengetahui tentang hal-hal mistis.  Dan betapa kagetnya Dayu ketika Kinan mengatakan apa yang sebenarnya tengah terjadi padanya. “Kamu itu sebenarnya kerasukan. Kamu merasakan apa yang dirasakan orang-orang yang ada di mimpimu.” Itulah yang Kinan katakan. (hal. 41)

Entah bagaimana Dayu bisa memiliki kekuatan semacam itu—merasakan kehadiran sosok dan energi yang tidak kasat mata. Pada awalnya Dayu memang agak terganggu. Namun entah kenapa perlahan dia mulai menikmati keberadaan sosok tidak kasat mata itu. Apalagi karena kekuatan itu, Dayu bisa menguak misteri tentang alasan kenapa ibunya sejak kecil terlihat tidak menginginkan keberadaanya.

Lalu di hari ke 40 Dayu sangat ingin melukis foto-foto Narpati. Tapi siapa sangka dari gambar itu awal mala petaka terjadi. Pertemuannya dengan Narpati membawa Dayu pada kisah-kisah gelap yang tidak pernah Dayu sangka. Belum lagi kisah itu juga memiliki sangkut pautnya dengan sosok yang pernah dicintainya di masa lalu—Cakra. Orang yang sempat memberi warna dalam dunia Dayu, juga memberi luka yang mengaga. Dayu berada pada pesimpangan jalan. Antara memilih mengikuti keinginan Narpati atau menyelamatkan Cakra. (hal. 197)

Novel ini memiliki kekurangan yang cukup fatal. Banyak sekali typo yang bertebaran sehingga membuat kurang nyaman ketika membaca. Belum lagi ada ketidaksinkronan dalam menyebutkan nama tokoh.

Lepas dari itu novel ini memiliki kelebihan dalam gaya penceritaan. Diceritakan dengan gaya bahasa yang renyah dan mengalir. Penulis pandai mengiring pembaca dengan sangat hati-hati sampai menyelesaikan akhir kisah ini. Porsi antara misteri dan romance pun cukup seimbang. Sehingga ketika membaca ini akan hadir rasa manis juga ketegangan dan rasa penasaran untuk menyelesaikan puzzle-puzzle misteri yang ada.

Selain novel ini, penulis juga membubuhkan tambahan beberapa cerpennya yang pernah dipublikasikan di media nasional. Seperti Liang Liu, Pohon Mati dan lain-lain.

Membaca novel ini mengajarkan kita untuk tidak memelihara dendam. Karena dendam hanya akan membawa kita pada jalan yang salah.

Srobyong, 6 Oktober 2016 

Saturday, 12 November 2016

[Resensi] Adat, Cinta, dan Perjodohan

Dimuat di Harian Singgalang, Minggu 6 November 2016 


Judul               : Jodoh Terakhir
Penulis             : Netty Virgiantini
Penerbit           : Gramedia
Cetakan           : Kedua, April 2016
Halaman          : 208 hlm
ISBN               : 978-602-03-2716-7
Peresensi         : Ratnani Latifah

Setiap tempat sudah pasti memiliki adat tersendiri. Memiliki cara pandangan berbeda dalam menilai berbagai masalah yang ada di masyarakat. Salah satunya adalah tentang pandangan masyarakat pada wanita yang belum berkeluarga di usia yang sudah matang.  Dan saat ini di beberapa daerah masih ada  yang  menganggap hal itu adalah aib kelurga. Karena membiarkan putrinya menjadi perawan tua.

Novel ini mencoba mengulas fenomena yang kebanyakan terjadi di masyarat pedesaan. Di mana para wanita dituntut untuk segera menikah di usia muda, agar tidak mempermalukan keluarga dan diri sendiri.  Padahal masalah jodoh siapa yang tahu kapan ada datang? Mengingat jodoh adalah  rahasia Tuhan.

Menceritakan tentang Neyna yang sudah berusia 40 tahun, tapi masih singgle. Sehari-hari dia bekerja di kios persewaan buku miliknya.  Melihat kenyataan yang terjadi pada Neyna, sudah pasti membuat kedua orangtuanya khawatir.  Sampai kemudian seorang laki-laki datang meminang Neyna. Tanpa pikir panjang, orangtua Neyna pun menyetujui pinangan itu dan memaksa Neyna untuk setuju.  “Tidak ada orangtua yang mau mencelakakan anaknya sendiri. Ibu percaya kamu bakal bahagia hidup bersamanya.” (hal 17)

Di sinilah masalahnya, Neyna merasa tidak terima. Bagaimana mungkin dia harus menerima pinangan dari orang yang belum dia kenal? Tapi ancaman bapaknya membuat Nenya bernyali ciut. Karena bapaknya mengancam jika dia menolak, maka dia harus angkat kaki dari rumah dan tidak dianggap sebagai anak lagi (hal 21-22).  Neyna merasa berdiri di persimpangan jurang yang dalam.

Sebenarnya ada alasan tersendiri kenapa sampai saat ini Neyna belum ingin berkeluarga. Pertama dia belum bisa move on dari mantan pacarnya yang berbeda agama. Kedua dia ingin menikah dengan laki-laki yang mencintai dirinya dan sebaliknya.  Tapi entah kenapa orangtuanya nampak tidak memedulikan alasannya.  Mereka malah selalu menasihati Neyna untuk segera melepas masa lajang agar tidak lagi digunjingkan warga. 

Tapi nasihat yang paling menyentuh hati Neyna itu malah berasal dari Nunik—istri Hamdan—tetangga kisonya yang mengatakan. “Tuhan akan selalu memberikan jodoh yang terbaik untuk kita. Tinggal kita yang mau menerima dengan ikhlas atau tidak. Sering kali apa yang baik menurut kita, belum tentu baik di mata Tuhan.” (hal 94).  

Belum selesai masalah satu, masalah lain datang bertubi-tubi membuat Neyna pusing tujuh keliling. Bagaimana tidak,  tiba-tiba  dia dituduh menggoda suami orang (hal. 99). Tidak hanya itu  mantan pacarnya—Deni juga mendadak muncul menimbulkan kekacauan. Entah kenapa Deni mulai sering mengunjungi kios persewaan buku miliknya. Deni pun mulai mengatakan hal-hal yang aneh.

Puncaknya adalah Deni  menawarkan cinta lama yang pernah mereka rajut dulu.  Deni meminta Neyna menikah dengannya bahkan bersedian menceraikan istrinya (hal 161). Di sisi lain, akhirnya Neyna tahu siapa yang akan menikahinya.  Kenyataan itu cukup membuat Neyna terguncang. Ada kemarahan dan perasaan tidak terima di hati Neyna. Dia butuh penjelasan.

Diceritakan dengan gaya bahasa yang ringan, membuat novel ini asyik untuk dinikmati. Menarik dan cukup menghibur. Apalagi novel ini juga ada unsur komedi yang membuat kita tersenyum sendiri ketika membaca.  Covernya pun terlihat anggun dengan kombinasi warna, bunga dan high heels. Meski dalam beberapa bagian masih ditemukan kesalahan tulis.  Tapi lepas dari itu, secara keseluruhan novel ini recomended untuk dibaca.

Selain itu dari novel ini banyak pelajaran yang bisa dipetik.  Di antaranya adalah ajakan agar cepat move on dari masa lalu.  “Jangan terus-terusan memeluk kesedihan di masa lalu. Sering kali orang yang sudah terlalu lama larut dalam kesedihan jadi memiliki semacam ketergantungan. Dia jadi senang menikmati kesedihannya dan justru tidak mau lepas darinya.” (hal 140).

Kita juga harus berani menghadapi masalah. “Masalah itu ada dan diciptakan Tuhan untuk dihadapi. Diselesaikan. Bukannya dihindari atau ditinggal lari.” (hal 181).

Srobyong, 30 Oktober 2016 

Wednesday, 9 November 2016

[Resensi] Petualangan Tiga Sahabat ke Klan Bintang

Dimuat di Singgalang, Minggu 6 November 2016 

Judul               : Matahari
Penulis             : Tere Liye
Penerbit           : Gramedia Pustaka Utama
Terbit Pertama : Juli, 2016
Cetakan           : Kedua, Agustus 2016
Halaman          : 400 hlm
ISBN               : 978-602-03-3211-6
Peresensi     : Ratnani Latifah. Penikmat buku dan penyuka literasi, Alumni Universitas Islam Nahdlatul Ulama Jepara.


Matahari merupakan buku  ketiga dari serial  “Bumi”. Tidak seperti buku-buku sebelumnya, pada serial Bumi, Tere Liye—penulis asal Sumetara ini mengambil genre science fiction. Sebuah genre tulisan yang bisa dibilang cukup sulit dan menantangan. Karena sudah pasti harus melakukan  riset yang mendalam dalam berbagai hal.  Namun melihat hasilnya, buku ini luar biasa. Memberi warna pada literasi di Indonesia dan menunjukkan kepiawaian penulis dalam menulis dengan berbagai genre.

Selain itu, Tere Liye juga dikenal sebagai penulis yang  produktif  dalam menghasilkan karya.  Pantaslah jika Tere Liye mendapat penghargaan sebagai Writer of The Year 2016 pada  acara Indonesia International Book Fair (IIBF) oleh IKAPI—Ikatan Penerbit Indonesia.

Novel ini sendiri, masih mengisahkan tentang petualangan tiga sahabat—Raib, Ali dan Seli. Jika pada seri pertama dan kedua mereka mengunjungi Klan Bulan dan Klan Matahari, maka pada seri ini mereka akan mengunjungi Klan Bintang.  Namun yang menjadi pembeda pada seri ini adalah, perjalanan mereka kali ini tanpa sepengetahuan Miss Selena dan Av. Sebelum kembali ke Bumi, Av sudah berpesan agar Raib tidak menggunakan ‘buku kehidupan’ untuk membuka portal apa pun,  tanpa sepengetahuanya atau Miss Selena (hal 23).

Raib pada awalnya mengikuti permintaan Av, namun keteguhannya berubah ketika mendapati Ali menciptaan sesuatu yang luar biasa—Kapsul Ily yang diset memiliki kekuatan Klan Bulan dan Matahari.  Dan Ali mengatakan bahwa tanpa buku yang Raib bawa, mereka tetap bisa pergi ke Klan Bintang. Mereka bisa ke klan itu dengan  Ily melalui lorong kuno karena Klan Bintang berada di perut bumi—yang menurut Seli memiliki magma.

Namun dengan kecerdasan yang dimiliki, Ali menjelaskan hipotesisnya, “bahwa tidak masalah bagi teknologi Klan Bintang yang memang paling maju dari klan lain. Lagipula, jika mereka mengeduk kedalaman tiga ribu kilometer misalnya. Itu tetap masih jauh dengan inti bumi, masih tiga ribu kilometer lagi. Menurut perhitunganku, penduduk Klan Bintang awalnya pernah tinggal di permukaan, mungkin pendudukanya campuran dari tiga klan sekaligus. Kemudian entah dengan alasan apa, mereka pindah ke dalam sana, membentuk peradaban baru. Mereka membuat lubang menuju perut bumi.” (hal. 70-71).

Akhirnya pada liburan semester, mereka memulai petualangan baru yang mendebarkan bersama Ily. Mereka melewati pengunungan berselitmut kabut, melintasi sungai besar di dataran tinggi lalu melewati lembah perkebunan luas dengan beberapa perkampungan permai  di tengah-tengahnya. (hal 111). Mereka terlihat menikmati perjalanan seru itu.  

Tentu saja perjalanan itu tidak mulus, ada banyak kejutan yang mereka hadapi untuk sampai di lorong yang menuju Klan Bintang. Namun pada akhirnya mereka mendarat dengan selamat di tempat yang dituju.  Mereka mendapat sambutan hangat dari Faar—salah satu penduduk Klan Bintang yang ternyata keturunan Klan Bulan (hal 172).

Perjalanan yang awalnya mereka kira menyenangkan ternyata berbuah petaka. Siapa sangka sambutan dari  Dewan Kota Zaramaraz  berbeda dengan sambutan dari Faar. Raib, Ali dan Seli dianggap sebagai penganggu dan harus ditangkap. Entah bagaimana petualangan mereka nantinya. Apakah Av dan Miss Selena akan muncul membantu ..., atau ada kejutan lain yang tidak terduga?

Diceritakan dengan gaya bahasa yang renyah membuat novel ini nyaman untuk dibaca. Penokohan, serta setting juga digarap dengan baik dan kuat. Mungkin masalah plotnya saja yang sejak awal bisa dibaca, karena memiliki pola yang mirip dengan seri sebelumnya. Namun begitu, novel ini tetap memiliki sisi kejutan di akhir cerita dan itu memberi kepuasan tersendiri setelah membaca. Beberapa kesalahan kecil dalam masalah penulisan, meski tidak banyak tapi masih ditemukan.

Lepas dari kekurangannya, novel ini patut untuk dibaca. Selain menawarkan ilmu pengetahuan yang banyak lewat si jenius Ali, novel ini juga mengajarkan akan arti persahabatan dan semangat juang untuk tidak mudah menyerah. “Selalu ada jalan keluar sepanjang kita terus berpikir positif.” (hal 338).

Srobyong, 1 Oktober 2016 


Resensi ini merupakan resensi versi kedua. Resensi versi pertama bisa dicek di sini (Juara dua dalam lomba resensi Matahari Tere Liye yang diadakan Gramedia Pustaka Utama)

Tuesday, 8 November 2016

[Cerpen] Kisah Pak Parman dan Berita Pagi Ini

Dimuat di Koran Pantura, Rabu 26 Oktober 2016



Kazuhana El Ratna Mida

            Aku melihat siaran berita pagi ini. Istana Merdeka, Jakarta sudah dipenuhi para demonstrasi. Mereka menangih janji yang katanya akan direalisaikan, namun tiba-tiba janji itu dibatalkan secara sepihak. Mengatakan bahwa pemerintah tidak memiliki anggaran. Sebuah dalih yang terdengar lucu. Tak memiliki anggaran tapi meluncurkan sebuah proyek besar? Sepertinya pemerintah mencoba menjilat ludahnya sendiri. Entahlah. Aku mengidikkan bahu. Mendadak ingatanku terpatri pada Pak Parman,  yang tanpa sengaja  bertemu dua minggu yang lalu.  Apakah mungkin Pak Parman juga ikut di sana? Berdesak-desakan demi mewujudkan cita-citanya? Kesejahteraan rakyat kecil.

            Aku sungguh tidak mengerti dengan pemerintahan negara ini. Ketika mereka berorasi dulu—orasi nan manis selalu digemakan. Memuliakan telinga. Tapi ketika sudah mencapai tujuan, mereka dengan mudah melupakan janji. Mereka yang mengatakan akan amanah, tapi hanya memakan kata itu sesuka hati.
~*~
           

Monday, 7 November 2016

[Resensi] Kisah Tentang Kegalalan dan Usaha untuk Bangkit

Dimuat di Koran Pantura, Senin 3 Oktober 2016


Judul               : Malam-Malam Terang
Penulis             : Tasniem Fauziah Rais & Ridho Rahmadi
Editor              : Donna Wiadjajanto
Penerbit           : Gramedia Pustaka Utama
Cetakan           : Pertama, Desember 2015
Halaman          : 256 hlm
ISBN               : 978-602-032-454-8
Peresensi         : Ratnani Latifah, penikmat buku dan literasi alumni Universitas Islam Nahdlatul Ulama Jepara.


Gagal mendapat nilai yang baik dalam ujian akhir adalah momok bagi para pelajar.  Keberadaanya hanya akan membuat mereka merasa sedih, putus asa bahkan frustasi. Namun, tanpa adanya kegagalan, kita tidak akan pernah tahu bagaimana caranya untuk bangkit dan menjadi pribadi yang lebih sabar dan ulet. Di balik kegagalan akan terdapat keberkahan yang luar biasa. Hanya saja mampukah kita move on dari kegagalan tersebut?

Novel ini menceritakan tentang Tasniem Rais—putri bapak Amien Rais—yang harus menelan pil pahit bahwa nilai ujian akhir sekolah yang diperoleh, tidak sesuai dengan harapannya. Padahal Tasnem bisa dibilang bukanlah siswa yang bodoh. Dia bahkan sering mendapat peringkat satu. Namun kenyataan dia mendapat NEM 44, 73 membuatnya kecewa dan terlukan.

Mimpi yang dimiliki untuk melanjutkan ke SMA 3 sudah pasti gagal.  Tasniem sangat sedih dan mengurung diri di kamar. Perjuangannya selama tiga tahun di sekolah, berbulan-bulan khusus untuk mempersiapkan ujian, hanya ditentukan oleh angka desimal yang didapat dari beberapa jam saja mengerjakan soal ujian. Di mana keadilan? Bukankah belajar adalah proses panjang bukan sesuatu yang dinilai dari satu atau dua jam ujian saja?  (hal. 10)

Mencoba melupakan kesedihan, Tasniem pun memutuskan untuk mengunjungi sang nenek di Solo.  Siapa sangka di sana, dia malah mendapat pencerahan. Kejadian demi kejadian yang  dialami membuka pikirannya.

Globe College of Singapore. Di sanalah akhirnya Tasniem mencoba move on dari kegagalan yang kerap menghantuinya.  Tapi nyatanya di sana dia kembali mengalami kegagalan yang semakin membuat dirinya down. Rasa minder, ketakutan dan kecamuk perasaan menghantui dirinya. Sampai kemudian sebuah nasihat panjang lebar dari sang ayah membuatnya menyadari sesuatu.

“Jadikan kegagalan sebagai sahabat setiamu. Bukan berarti kamu harus selalu gagal, namun ketika kegagalan datang, sambutlah ia sebagai sahabat. Karena kegagalan adalah cermin yang mengingatkan kita untuk berusaha lebih baik. Tanpa cemin itu kita tidak bisa melihat diri sendiri, tidak bisa mengevaluasi diri. Jangan takut gagal, kecuali kamu takut sukses. Sejarah mengatakan, orang-orang sukses selau jatuh-bangun dulu sebelum mencapai puncak idaman” (hal. 66)

Sejak itu, Tasniem pun berusaha bangkit dari keterpurukan. Menghadapi kenyataan dengan lapang dadang dan selalu berpikir positif.  Dia tidak mau diperbudakan ketakutan akan namanya kegagalan. Dia bertekad untuk belajar dengan keras agar bisa membuat orangtuanya bangga. Hanya saja apakah nanti Tasniem berhasil menjadi bintang yang paling terang di gelapnya malam sebagaimana harapannya? Karena sejatinya masih banyak lagi jalan terjal yang harus dihadapi bagi orang-orang yang ingin menggapai mimpi. Selain pertanyaan itu, masih banyak lagi pertanyaan yang pastinya akan membuat penasaran.

Sebuah novel yang sarat makna dan sangat inspiratif. Diceritakan dengan gaya bahasa yang santai dan renyah, membuat novel ini sangat nyaman dibaca. Membaca malam-malam terang membuat kita—khusunya para pelajar—untuk belajar tentang arti kegagalan serta usaha untuk mau bangkit. Hal ini bisa dilihat dari usaha Tasniem dalam berjuang untuk menjadi sosok yang lebik baik setelah berkali-kali mengalami kegagalan. Tasniem dengan tekun belajar tanpa kenal lelah. Dari pengalaman Tasniem itu mengingatkan bahwa sebuah ilmu itu bisa didapat dengan adanya usaha keras yang juga diimbangi dengan doa.

Selain memaparkan kisah perjuangan pelajar yang ingin move on dari kegagalan, novel ini juga memuat pesan-pesan spiritual yang inspiratif.  Ada pula tentang kisah persahabatan Tasniem dengan berbagai teman dari suku bangsa yang berbeda-beda dengan tenggang rasa yang tinggi. Tidak ketinggalan bumbu kisah cinta manis antara Tasniem dan kakak kelasnya. Semua dikemas dengan porsi pas.  Beberapa kesalahan tulis tidak mengurangi keasyikan dalam membaca.

Lebih dari itu, ketika membaca Malam-Malam Terang, kita akan dipertemukan dengan quote-quote keren yang sangat menginspirasi. Dan dari sekian banyak quote yang ada. Quote ini-lah yang paling keren. “Pedang menjadi tajam dan mampu membelah batang pohon karena ditempa terus-menerus dalam panas. Begitu juga untuk para penuntut ilmu”. (hal. 7) Hal ini menunjukkan, bahwa pelajar harus selalu berusaha keras agar bisa seperti pedang yang tajam.

Lalu quote ini  “Musuh terbesar adalah dari diri kita sendiri yang kemudian berwujud aneka bentuknya seperti rasa ingin menyerah, malas, dan sebagainya.” (hal. 201) Quote ini sekolah mengajarkan pada kita  untuk menjadi diri sendiri dan jangan sampai mudah putus asa. Recomended, yang pasti banyak hal yang bisa diteladani dari novel ini.


Srobyong, 28 Juni 2016 

Sunday, 6 November 2016

Buku : Godaan yang Tak Bisa Dihindari



“Hidup tanpa buku seperti ruang gelap tak berlampu” 
~Titon Rahmawan~ [1]

Melihat buku entah kenapa selalu memberi sensasi yang berbeda. Bahkan saking istimewanya buku selalu menjadi prioritas utama untuk dibeli daripada kebutuhan sekunder lainnya.  Saya rela tidak membeli tas, atau sepatu baru yang penting ada buku baru. J

Karena buku seperti emas yang selalu nampak berkilau di mata. Seperti bunga yang selalu menerbar harum serta sedap dipandang mata.

Laksana sebuah jendela. Terbuka lebar menawarkan banyak pemandangan baru yang tak terduga, tumpukan pengetahuan yang tersimpan bisa selami kapan pun dan di mana pun. Laksana teman yang setia menemani dalam suka dan duka.  Memberi hiburan tatkala saya sedih. Dia menerima saya apa adanya.

Menjadi vitamin menyehatkan jiwa. Laksana lilin yang siap menjadi penerang hati dengan petuah-petuah yang tersimpan rapi. Juga menjadi guru yang tak pernah marah. Melihat tumpukan buku sungguh serasa mendapat tenaga baru. Jadilah berbagai buku menjadi santapan lezat yang tak ingin terlewatkan. Buku adalah godaan yang tak bisa dihindari.  Dia melekat, menempel dengan kuat. Sulit rasanya jika harus berjauhan dengan buku.

Kenapa saya bilang begitu? Maka saya akan mencoba mengulas sedikit bagaimana hubungan yang tercipta antara saya dan buku.

~*~
Awal Perjumpaan

Membicarakan buku itu selalu menarik di mata saya. Dia seolah memiliki magnet yang mampu menarik saya  untuk menempel padanya.  Saya sangat ingat bagaimana awal perkenalan saya dengan buku.

Saat itu saya masih duduk di bangku sekolah dasar. Kala itu minat baca saya sedang meningkat. Buku-buku kisah Nabi, wali songo dan dongeng menjadi bacaan favorit saya kala itu. Beruntung di rumah kakek saya, buku-buku itu bertebaran di sana. Jadilah saya suka menghabiskan waktu di sana.

Sampai kemudian, kakak saya mulai mengenalkan saya pada kisah-kisah lain—dongeng moderen dan cerpen dari majalah bobo dan fantasi.  Di sini minat baca dan minat buku saya semakin meningkat. Tanpa sadar sejak itu saya sudah jatuh cinta dengan buku.  Dan saya selalu tergoda untuk membelinya.

Di zaman Madrasah Tsanawiyah, saya rela tidak menghabiskan uang saku di kantin. Saya menyisihkannya demi melegakan dahaga saya pada buku.  Berpuluh-puluh majalah dan tabloid menjadi teman setia saya. Saat itu untuk buku seperti novel saya belum mampu membelinya. Saya hanya bisa mengandalkan perpustakaan di sekolah. Mengingat saya tinggal di desa yang belum memiliki toko buku lengkap—bahkan hingga sekarang tidak ada Gramedia di kota saya. Poor me.  :( Apalagi di daerah terpencil tempat saya tinggal. Atau entah karena saya yang terlalu cupu, sehingga tidak tahu di mana ada toko buku.  Dan pastinya belum marak juga penjulana buku secara online.

Beruntungnya di masa Aliyah sudah ada sebuah toko buku di bangun. Di sinilah, saya semakin menggila. Saya berpikir itu adalah kesempatan. Jadi uang tabungan saya habiskan untuk menambah buku saya. Dan kalau pergi ziarah ke Kajen, maka prioritas pertama setelah berziarah adalah berburu buku.  Buku telah mengikat saya begitu erat.

~*~

Alasan Kenapa Tergoda dengan Buku

Kenapa saya bisa tergoda dengan buku? Karena saya meyakini  dengan bersahabat dengan buku saya akan mendapat banyak manfaat. Dan inilah beberapa manfaat yang saya rasakan. Dan pastinya hal ini semakin menggoda saya untuk bisa merengkuh buku sebanyak-banyaknya.

1.             Buku Adalah Sumber Berbagai Ilmu Pengetahuan

Saya sangat percaya, dari buku tersimpan banyak sekali ilmu.  Berbagai macam pengetahuan bisa diserap siapa saja yang mau membaca buku. Bagaimana tidak, jika di dunia ini tak ada buku? Bagaimana ilmu pengetahuan bisa disalurkan? Bagaimana orang menjadi pintar tanpa adanya buku? Media buku adalah sarana yang paling diperlukan di dunia ini.  Menyalurkan berbagai ilmu baik ilmu. Sahabat Ali bin Abi Thalib pernah berkata : “Semua penulis akan meninggal, dan karyanyalah yang akan abadi sepanjang masa. Maka tulislah yang akan membahagiakanmu di akhirat nanti.”

Perkataan ini selain merujuk kita agar menulis juga menyimpan kesimpulan bahwa buku itu akan abadi dan bisa terus disalurkan pengetahuannya untuk orang banyak. Berbeda dengan penulisnya—manusia yang bisa meninggalkan kapan saja.  Coba kita pikir bagaimana ilmu bisa tetap disalurkan tanpa seorang cendekiawan? Maka buku adalah salah satu solusinya. Dia menyimpan ilmu-ilmu yang selalu dibutuhkan di berbagai zaman dari pengetahuan yang dikuiasai penulis.

2.             Buku Sebagai Jendela Dunia

Buku memang laksana jendela yang membuka berbagai bentang dunia di depan mata. Hanya dengan membaca jejak para penulis kita seolah diajak menyusuri setiap lekuk dunia. Keindahan, panorama semua termaktub dan bisa kita akses melalui buku. Dan buku bisa menjadi panduan yang menarik jika kita benar-benar ingin mengunjungi tempat-tempat yang telah dipamerkan pada kita.  sebagaimana yang dikatakan Henry Ward Beecher “Buku adalah jendela Sukma kita melihat dunia luar lewat jendela ini. Rumah tanpa buku bagaikan ruangan tak berjendela.” [2] 

3.             Buku Adalah Sumber Imanjinasi

Degan membaca banyak buku bisa merangsang pembaca untuk menciptakan imajinasi-imajinasi yang tidak terduga. Bagaimana tidak, kenyataan saat ini banyak sekali penulis yang terinspirasi dari sebuah buku bacaan lalu menuangkannya lagi dan sebuah tulisan lain hingga menjadi buku baru. Tentu dalam artian bukan menjiplak, namun memberi rangsangan agar menciptakan sesuatu yang baru dengan sentuhan eksekusi yang berbeda. Karena toh, setiap orang itu memiliki keunikan sendiri dalam menulis. Tema boleh sama tapi cara penyajian baik dari gaya bahasa, plot dan karakter saya yakin beda.  Inilah gunanya membaca.

4.             Memiliki Pancingan untuk Menemukan Ide-Ide Baru

Sebagaimana buku bisa merangsang imajinasi, berbagai ide baru juga bisa didapatkan di sini. Yah, saya merasakannya sendiri. Sebagai seorang yang suka membaca buku, membuat saya juga mencintai dunia kepenulisan. Dan Buku bagi saya adalah tumpukan ide yang bisa digali kapan saja. Setiap kali membaca buku, banyak ide berseliweran yang kemudian bisa saya jadikan cerita menurut versi saya. Dan mungkin di tempat lain banyak orang yang memiliki pemikiran serupa dengan saya.

5.             Menambah Kosa Kata Baru

Ini salah satu kenapa buku menjadi godaan terbesar bagi saya. Dengan menambah koleksi buku dan membaca, saya bisa menyerap berbagai kosa kata baru yang mungkin tidak saya kenal sebelumnya. Yah, mengingat penulis itu terlahir dengan latar belakaang berbeda dan pastinya mereka memiliki keunikan tersendiri sehingga bisa menciptakan hal-hal baru yang kemudian menginspirasi pembaca.

6.             Menghibur

Ini sudah pasti. Buku adalah penghibur yang paling menyenangkan. Alasan inilah yang semakin membuat saya tergoda untuk menjadi pemburu dan pecinta buku. Membaca buku membuat saya bisa melepaskan penat. Dia bisa membuat saya tertawa ketika kesedihan kadang mendera.  

7.             Menjadi Salah Satu Sarana Memperbaiki Diri

Betapa buku memiliki banyak khasiat yang membuat siapa saja tergoda untuk memilikinya.  Termasuk saya. Memiliki dan membaca buku-buku motivasi sudah pasti akan membawa dampak baik. Yaitu mensugesti pembaca untuk meniru dan memperbaiki diri. Kisah inspiratif yang ditawarkan bisa memberi dorongan dan motivasi untuk menjadi seseorang yang terus memperbaiki diri.

Tujuh alasan ini setidaknya memberi saya dorongan untuk selalu mencintai buku. Membuat saya selalu tergoda untuk memilikinya.  Keberadaan buku sungguh berarti bagi yang belum mumpuni dalam berbagai ilmu pengetahuan. Sedang saya sangat ingin menambah wawasan agar otak saya tidak mudah karatan.

Genre Buku yang Menggoda

Jika saya ditanya genre buku apa yang bisa menggoda saya untuk segera membeli dan mengoleksinya?

Maka jujur saya harus mengaku, saya termasuk pecinta buku dengan berbagai jenis genre buku. Bahkan bisa dibilang semua genre. Kecuali yang agak berat—sastra tertentu. Kembali pada selera tentang berat yang saya maksud.

Kenapa saya bisa suka membaca berbagai genre? Oh itu simple karena saya memadang setiap buku sudah pasti menyimpan pesan-pesan tersendiri dan pastinnya bisa memberi saya inspirasi.  Inilah beberapa koleksi buku saya dengan berbagai genre yang campur aduk. Baik itu romance, horor, misteri, non-fiksi, keagamaan, manga , religi  dan buku anak. Semua ini selalu menggoda membuatku ingin memeluk mereka. Menimbun dan berselancar dalam lautan ilmu yang dibentangkan. 

Romance 

Horor & Misteri











Non-fiksi & Motvasi


Buku Anak


Manga Detective & Petualangan


Manga Romance


Andai Hidup Tanpa Buku

Membayangkan jika hidup tanpa buku, maka dunia saya akan gelap. Karena buku itu seperti cahaya. Dia menjadi lilin yang menerangi jiwa. Selain itu buku itu seperti napas yang harus saya hirup agar bisa bertahan hidup. Dan buku laksana makanan yang harus saya makan akan bisa menambah gizi pengetahuan.  Maaf jika agak lebai, hehhh. Tapi inilah yang memang saya rasakan. 

Hal Gila Jika Sudah Menyangkut Buku

Membicarakan hal gila yang pernah saya lakukan sehubungan dengan buku? Saya tidak yakin enntah ini bisa disebut gila atau tidak. Karena ini hanya saya lihat dari kacamata saya sendiri.  Tapi saya tetap akan menceritakannya. J Jujur menjadi orang yang mudah tergoda dengan buku juga membuat saya lebih posesif terhadap buku.  Bagaimana tidak? Buku bagi saya itu seperti harta karun, jadi harus selalu saya jaga sedemikian rupa agar tetap dalam keadan baik dan segar di mata saya.  Ketika habis membeli buku saya langsung menyampulnya dengan rapi. Memberi tanda kepemilikan.

Saya tipe orang yang tidak suka jika melihat buku berantakan. Dalam artian ada lipatan dalam buku untuk dibuat pembatasan buku atau tangan yang kotor menyentuh buku. Pembatasan buku dilipat-lipat. Atau malah tekena tumpahan minyak, teh atau kopi. Aih, jujur saya tidak tahan.  

Alasan-alasan itu menutut saya menjadi orang yang sangat cerewet jika berhubungan dengan buku. Terkhusus bagi mereka yang ingin meminjam buku saya. Bisa jadi orang mungkin akan malas juga. Tapi mau bagaimana lagi?  

Jujur saya kadang ada rasa enggan meminjamkan buku pada orang lain. Karena dalam istana pikiran saya, akan ada banyak pertanyaan-pertanyaan gila mengenai kekhawatiran saya.

“Bagaimana jika mereka tidak merawat buku saya dengan baik?”
“Saya takut buku saya nanti rusak. Padahal selama ini saya selalu menjaganya dengan baik.”
“Bagaimana kalau mereka lupa mengembalikan buku saya?”
“Saya selalu mengembalikan buku pinjama tepat waktu.”
“Bagimana kalau buku saya nanti dilipat-lipat?”
“Saya tidak suka buku dilipat. Karena itu membuat buku terlihat berantakan dan tidak sedap dipandang mata.”

Dan masih banyak pertanyaan dan penyetaan  lain menggema di kepala.   Sehingga ketika ada teman atau saudara yang meminjam saya akan menjelaskan dengan detail bagaimana cara perawatan buku menurut versi saya. Saya akan mewanti-wanti agar buku itu jangan sampai kenapa-napa. Menjelaskan apa yang boleh dilakukan dan tidak bolek dilakukan dengan koleksi buku saya. Lebai, kan?  L Tapi mau bagimana lagi itu demi melindungi buku-buku kesayangan saya.

Lagi pula memang ada kejadian teman yang kalau suka meminjam buku malas  mengembalikannya. Atau kalau dikembalikan,  sampulnya rusak, buku ada lipatan atau bahkan terkena hujan. Duh rasanya mangkel banget. Pengen nangis. Padahal selama ini saya selalu menjaga buku dengan sepenuh hati.  Hal ini membuat saya kadang harus menagih agar segera dikembalikan. Tidak enak, sih harus meminta-minta, tapi salah dia sendiri meminjam kok tidak bertanggungjawab.  Padahal jika saya meminjam saya akan menjaga buku pinjaman dengan baik dan mengembalikannya tepat waktu. L

~*~

Kisah lainnya adalah masalah saya dalam memanage uang jika berhubungan dengan buku.  Jangan tanya seberapa saya ini terlalu boros jika menyangkut buku. Hal ini-lah yang kadang menjadi pemicu bagi saya dimarahi orangtua. Saya dianggap boros dan buang-buang uang L Duh salah lagi.

Karena seberapa pun uang yang saya pegang jika ke toko buku atau bazar sudah dipastikan akan habis. Bahkan kadang mengambil jatah uang lain demi menuntaskan rasa haus dengan buku.  Ini sungguh di luar kendali. Melihat buku di rak-rak  itu seolah memanggil saya untuk segera membelinya.  Mata saya langsung hijau dan ingin memborong semuanya. Hhheh.  Duh, buku kenapa kau selalu menggodaku? 

Yah, saya tidak peduli, meskipun di rumah sudah banyak buku menumpuk dan antri dibaca, jika memang ada buku baru yang menggoda iman, pastinya akan saya beli.  Kalau tidak beli itu bisa membuat saya gelisah dan kepikiran terus. Jadi lebih baik beli dulu saja. Masalah baca nanti bisa diatur waktunya. J Yang penting buku sudah di tangan dulu. Hhehh.

Buku memang selalu menjadi godaan yang paling sulit dihindari.  Tapi selain itu,  buku adalah  teman suka duka, teman paling setia.  

“Buku adalah teman yang paling tenang dan konstan; mereka adalah konselor paling mudah dan bijaksana, serta guru yang paling bijak.”


Srobyong, 6 November 2016 

Ket